Senin, 01 Februari 2016

A life journey ...

Sudah tak terhitung, berapa inbox yang masuk dan bertanya, apa agama Mbak Dian Kristiani?
Kenapa orang bernama kristiani, berani-beraninya nulis buku anak-anak bertema agama Islam?
Ada juga yang dengan baik hati bilang, bahwa dia bangga bahwa seorang non muslim mau belajar dan menulis buku-buku Islam.
Namun tak sedikit yang bernada, "How dare you?"

Terus terang, saya paling tidak suka ditanya soal pribadi. Apalagi, oleh orang yang tidak saya kenal dekat/baik.
Namun, sebagai wanita yang baik hati dan penuh kasih sayang ditambah rasa pengertian yang seluas samudra, maka saya pun menjawab pertanyaan-pertanyaan itu.
Saya jelaskan, bahwa saya memang mualaf.  Titik.
Saya tak mau melanjutkan lagi, mengapa, bagaimana, kapan dll dll pada para penanya. Tak perlu.

Namun, ada saja yang bertanya. Mengapa? Kapan? Di mana?
Dan masih ada satu pertanyaan lagi yang menurut saya, sungguh tidak sopan.
"Kenapa tidak ganti nama? Bukankah nama itu doa?"
Busyet deh. Bukan suami, bukan anak, bukan sodara, berani-beraninya menyarankan ganti nama.
Sekali lagi, karena hati saya seluas samudra, saya hanya beri senyum yang termanis.

Setelah berpikir dengan jernih, saya pikir mungkin sebenarnya maksud mereka bukan sengaja mau tidak sopan ya. Mungkin, mereka memang care. Peduli padaku.
Baiklah.

Being a mualaf, is one of my roles in this life journey.
Waktu itu, yang mengislamkan saya adalah Haji Muhammad Gautama Setyadi. Beliau adalah seorang warga keturunan Tionghoa, yang beragama Islam.

Saya mengenal beliau dari anaknya, Lia, yang satu SD dengan saya. Keluarga mereka terkenal sebagai keluarga cina muslim di Semarang, dan cukup terkenal.
Saat SMP dan SMA, saya dan Lia tidak satu sekolah lagi, Hubungan terputus.
Namun, ada keajaiban.
Saat itu, saya baru lulus kuliah, dan diterima kerja di Bank Bali. Saat dikenalkan dengan seluruh tim-nya, saya terperangah melihat salah satu kepala cabang.
Dia pun terperangah. Dia Lia, teman SD saya itu.

Lia ini pula yang lalu mengajak saya keluar dari bank, dan bekerja di pabrik furniture. Lia mendapat posisi sebagai head marketing, dan saya sebagai tim cheerleader ^^

Dari Lia ini, saya dikuatkan, diyakinkan, bahwa Islam itu nggak apa-apa. Jangan takut sama orang Islam. Jangan takut sama agama Islam. Kalau sama Lia sih saya percaya, wong Lia itu tipe sebaik-baik manusia yang pernah ada di muka bumi. Orangnya haluuuus, baik hati, ga pernah marah, ketawa terus.

Waktu itu kan saya lagi galau. Mau nikah dengan pacar yang beragama Islam. Dan kami masih belum menemukan titik temu tentang agama.
Maklum saja, pengalaman masa kecil di Semarang, banyak sekali kaum rasis. Tetangga saya yang orang Islam bahkan bilang, jangan bergaul dengan orang Cina, karena nanti kena babi :D

Akhirnya, Lia meyakinkan saya untuk memeluk Islam.
Pacar juga mendukung.
Akhirnya, saya dipertemukan dengan Om Gautama ini. Dan si Om ini yang mengislamkan saya. Waktu itu dapat hadiah sajadah. Horee.

Saya masih ingat betul nasihat Om pada saya.
"Dian jangan mikir yang berat-berat. Kita ini sama-sama agama samawi. Banyak kok persamaannya. Bisa, Dian pasti bisa. Yesus itu ya Nabi Isa. Bunda Maria itu ya Maryam. Kalo kangen sama Bunda Maria, ya baca aja surat Maryam. Jangan dibuat sulit. Lakukan saja apa yang kamu bisa, don't push yourself too hard,"

Itu yang jadi pegangan saya.

Nah, setelah saya jadi penulis, mengapa saya memutuskan untuk menulis buku-buku Islam?
Jawabannya : saya sekalian BELAJAR.
Kalau saya nulis, saya harus baca sekian banyak referensi, bertanya ke kanan dan ke kiri, barulah jadi tulisan.

Dan buku-buku saya kebanyakan duet, dengan teman-teman yang insya Allah ilmu agama dan ketelitiannya, di atas saya. Mereka adalah Tethy Ezokanzo dan Aan Diha. 
Kalau saya nggak nulis, mungkin saya akan malas belajar. Malas baca buku agama.
Mungkin, ini jalan yang Tuhan berikan, agar saya mau belajar.

Life is about learning.

Saya nggak berhenti belajar, meski tetap ingat pesan Om Gautama. Lakukan apa yang bisa kamu lakukan dulu.
Kedengarannya santai dan woles ya? Namun bagi saya, itu berarti saya harus step by step belajar dengan baik, dan memaknai semuanya dengan baik.

Pertengahan tahun lalu, saya mulai belajar membaca Al Quran.
Sekarang, saya sudah sampai di at tartil jilid 6, dan di surat Al Baqarah ayat 175.

Alhamdulillah ya ... sesuatu *Syahrini mode on*

Udah gitu aja cerita saya. Niat saya hanya untuk mengabarkan, bahwa saya ini muslim.
Niat saya hanya untuk menguatkan teman-teman yang mualaf juga, jangan terlalu hiraukan keberisikan di luar saya. Yang tahu niatmu, kemampuanmu, hanyalah dirimu. Step by step, keep learning.
Postingan ini bukan postingan pamer bahwa saya udah bisa baca Al Quran. Bukaaaaan, ngapain juga pamer wong masih belepotan dan kadang bikin guru terpingkal-pingkal karena baca koka kola :D

Jangan ragu untuk beli buku-buku saya. Baik yang buku solo, ataupun duet dengan dua sahabat baik saya.
Insya Allah, bukunya bagus, isinya bermanfaat, tulisannya ga membosankan, kekinian, ceria, lincah, asik dll dll --> kalo ini memang promo bin pamer.

Hihi, udah ya. Makasih udah mau baca ^^





















63 komentar:

  1. Mbak Dian, senang saya membaca tulisan ini. Isinya penuh kasih sayang. Bukan kah agama selalu mengajarkan begitu ya mbak? :) xx Aini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbak. Iya, agama itu mengatur manusia agar lebih beradab dan lebih baik.
      Itu sebabnya, di buku-bukuku, aku banyak menceritakan tentang adab-adab Islami. Supaya bumi ini damai ^^

      Hapus
  2. Mbak Dian, aku jadi malu. Aku pernah belajar baca Qur'an terus berhenti. Haduh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dah dari lahir, bukannya dah bisa baca Al Quran tho Fit?

      Hapus
  3. Speechleeeeess saayaaaah.. 😁

    BalasHapus
  4. Suka, makin ngefans deh sama Gerald *lho???? :P

    BalasHapus
  5. Kok nangis ya aku baca ini. Yang asli muslim dari lahir malah mungkin kurang belajar islamnya (kayak saya), padahal harusnya bersyukur banget sudah dapat anugrah muslim sejak lahir. Thank you for sharing, Mbak Dian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk belajar lagi ^^ belajar tuh jangan dipikirkan sebagai sesuatu yang berat. Santai aja kok menjalaninya. Yang penting, meski sedikit, tiap hari ada ilmu baru yang bisa diamalkan.

      Hapus
  6. terus semangat ya mba.
    saya suka tulisan tulisan di buku mba :)

    BalasHapus
  7. Paragraf ini nih yg saya suka banget... "Saya masih ingat betul nasihat Om pada saya. "Dian jangan mikir yang berat-berat. Kita ini sama-sama agama samawi. Banyak kok persamaannya. Bisa, Dian pasti bisa. Yesus itu ya Nabi Isa. Bunda Maria itu ya Maryam. Kalo kangen sama Bunda Maria, ya baca aja surat Maryam. Jangan dibuat sulit. Lakukan saja apa yang kamu bisa, don't push yourself too hard,"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mas ^^ Iya, kata2 si Om ini menguatkan saya yang tadinya berisik nanya "gimana kalo gini, gimana kalo gitu" hehe. Maklum, masih darah muda *tsaaaah*

      Makasih udah mampir ya

      Hapus
  8. Balasan
    1. terharu merah jambu ada gak? Makasih udah mampir ya ^^

      Hapus
  9. Dari paragraf awal udah speechless, banyak juga yg menguatkan mba Dian menjadi mualaf. Nyampe kalimat akhir aku jadi senyum2 sendiri *promo teteup*

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya, Tuhan itu memudahkan jalan hidupku. Pas butuh, pas ketemu orang-orang yang pas. Kalau aku ndak sekantor dan seruangan jejer meja sama temanku itu, mungkin ndak akan seperti ini ceritanya.

      Hapus
  10. Aku terharuuuuuu....
    Sini tak peluk dirimuuuu

    BalasHapus
  11. Mb Dian, keep Istiqomah njih. Aku selama ni baru mengenalmu dr dunia maya, suka dg kocakmu. Dulunya aku y salah satu yg kepo juga jane. Tp liat postingan2mu aku mengumpulkan sendiri. Eh nanya temen juga ding, Yg sdh kenal njenengan lbh dulu (a.k.a Irfa Hudaya).

    Sukses selalu dg buku2nyaa ya mb, muaaah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mengumpulkan : menyimpulkan *typp

      Hapus
    2. hihi, kirain mengumpulkan bukti dan data di lapangan *kebanyakan nonton film*

      Makasih ya Mbak ^^ udah mau berteman denganku ^^

      Hapus
  12. love you mbak, semoga istiqomah, seringkali agama yang dianut ketika telah memiliki kemampuan memilih dan merenung akan lebih kuat diimani daripada yang "beragama sejak lahir" (seperti saya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, saya juga merasakannya. Rasanya keinginan untuk belajar, jauh lebih kuat dibanding agama yang dulu. Dulu mah nyantai aja, kalo ada pelajaran tambahan suka kabur aja :))

      Hapus
  13. Beby Haryanti Dewi1 Februari 2016 21.47

    Alhamdulillah. Aku udah lama tahu mb dian muslimah, soalnya kalo
    nyetatus atau komen suka bilang alhamdulillah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, seneng bisa kenal dan ketemu Kak Beby in person. Dan aku juga belajar dari status2 Kak Beby di FB. Makasih ^^

      Hapus
  14. So deep and inspiring *terharu*
    Pemikiran dan perasaan yang mendalam gini nih, yang bikin tulisan-tulisanmu selalu nendang. Dhuang!
    Izin share sepenggal tulisanmu di status FB yak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan, Monster Kuaci. Sehat bahagia selalu untukmu ya

      Hapus
  15. Huaaah inspiratif banget. Aku selalu happy berat baca di blog Mbk Dian. Soalnya aku termasuk fans yang kepo berat hahahha.... dan pengen selalu belajar dari karya-karya Mbk Dian. Semangat terus mbk, semoga ntar di Lampung bisa ngundang Mbk Dian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin. Moga2 suatu saat bisa ke lampung ah

      Hapus
  16. Terima kasih ya mba dian. Selalu berbagi artikel yang sederhana tapi mengena. Santai tapi punya arti dan tak menggurui. Saaayang mba dian *logat ipin

    BalasHapus
  17. Kisah yg menginspirasi salut Dian

    BalasHapus
  18. Hebatttt, mba! :') Terharu saya membacanya.

    BalasHapus
  19. Baca tulisan Ci' Dian itu selalu bikin pengen ngakak ngikik ngukuk bareng sambil gegoleran kayak tahun kemarin. Syuka Ci', jempol banyaaakkk buatmuuuhh...

    BalasHapus
  20. salim ya Tante :)

    pengagum
    Keo

    BalasHapus
  21. Walah, tante jadi tersanjung dikunjungi ama Keo

    BalasHapus
  22. ailapyu somaaatt ceeee... bukan karena kamu muslim ataupun mualaf, tapi karena kamu emang luar biasa :) semangatmu itu bener2 nunjukin kamu anak filsafat tenanan *opo jal hubungane hihihiii

    BalasHapus
  23. Awaaaaal banget tahu buku2 Mbak Dian, waktu itu pas jalan2 di Gramed Solo, eh kok namanya Dian Kristiani ya...tp buku yg ditulis ada yg buku anak-anak Islami, waktu itu sy langsung yakin, Masyaa Allah, ini Mba Dian pasti mualaf n semangat belajarny tinggi lewat nulis. Langsung mbatin juga, semoga kapan2 bs bersua dgn beliau... hihihi

    BalasHapus
  24. Awaaaaal banget tahu buku2 Mbak Dian, waktu itu pas jalan2 di Gramed Solo, eh kok namanya Dian Kristiani ya...tp buku yg ditulis ada yg buku anak-anak Islami, waktu itu sy langsung yakin, Masyaa Allah, ini Mba Dian pasti mualaf n semangat belajarny tinggi lewat nulis. Langsung mbatin juga, semoga kapan2 bs bersua dgn beliau... hihihi

    BalasHapus
  25. Aku kok terhru bacanya yo mbak. Aku bahagia n bangga loh bisa kenal, tetanggaan seSidoarjo pula dengan mbak Dian :D Salut dengan semangat belajarmu mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbaaak. Kapan ya kita ketemu lagi aku mau ngorder es

      Hapus
  26. MasyaAllah, semoga selalu istiqomah.
    Salam kenal, saya asli semarang :)

    BalasHapus
  27. MasyaAllah, semoga selalu istiqomah.
    Salam kenal, saya asli semarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali, Mbak. Saling mendoakan yaa ^^
      Wah ternyata podho wong Semarang e hihi

      Hapus
  28. мϐä.. di Bank Bali? Aku dulu juga Bank Bali Meruya - Jakarta, ya Allah мϐä, setelah Bengkulu, bank Bali.., Hanny, semakin dekat rasanya.., мϐä buka pintu lebar2 ya, aku kl beli buku langsung mau minta foto + ttd nya.., yyyeeeayyy. :))

    BalasHapus

Happy blogwalking, my dear friends ^^